GRESIK infojatim.com - Motto berani membantu yang belum terungkap.
Badan pengawas pemilihan umum (Bawaslu) Kabupaten Gresik menyatakan kesiapannya dalam menghadapi Pilkada Gresik 2020, baik secara logistik, kesiapan personil pengawas sampai rancangan program kegiatan. 

Bawaslu Gresik juga telah menyusun  potensi kerawan melalui Indeks kerawanan pilkada (IKP) Gresik 2020. IKP ini perlu diantisipasi bersama selama pilkada Gresik 2020. Kesiapan Bawaslu Gresik ini disampaikan Syafi' jamhari, Divisi Pengawasan dan Hubungan antar Lembaga (PHL) dalam rapat koordinasi kesiapan pelaksanaan Pilkada Gresik 2020, Kamis, (6/2/2020) di ruang pertemuan DPRD Kabupaten Gresik. 

Rapat kordinasi tersebut sejatinya diadakan oleh Polres Gresik dalam rangka pengamanan Pilkada Gresik 2020 dan penggalian potensi kerawanannya.  Hadir dalam rapat kordinasi tersebut Dir Intelkam Polda Jatim Kombespol Slamet Hariyadi, Kepala Kesbangpol Gresik, KPU Gresik, Bawaslu Gresik serta jajaran kepolisian se-Kabupaten Gresik. 

Terkait potensi kerawanan, Jamhari memaparkan, sejumlah kerawanan yg sudah disusun Bawaslu Gresik, misalnya pelanggaran pemilu yang paling banyak dilakukan adalah tahapan kampanye. Adanya Pemungutan suara ulang di Kecamatan Kebomas pada Pemilu 2019, atau Pilkada 2015 ada laporan petugas KPPS membagi C6 dengan bahan kampanye dan uang.  

Di tempat yang sama, Rofaatul hidayah, Divisi Hukum Bawaslu Gresik yang turut hadir dalam kiordinasi tersebut menambahkan Bawaslu akan mengedepankan pencegahan terhadap potensi kerawanan tersebut dengan cara banyak berkoordinasi, memberi surat imbauan, sosialisasi baik tatap muka maupun melalui sosial media.

"Aktivitas pencegahan ini akan kita lakukan pada semua pemangku kepentingan, mulai KPU, Polres, Pemkab Gresik, peserta Pilkada, tim kampanye, sampai masyarakat luas" pungkas Srikandi Bawaslu Gresik ini. 


Penulis Ddk Pendiri dan Penanggung jawab redaksi infojatim.com Arifin s.zakaria

Post a comment